Ibrahim Ali Kembali Semula Dalam UMNO

Kesetiaan Datok Ibrahim Ali kepada Tun Mahathir memang tidak dapat disangkal lagi. Ini terbukti apabila negarawan ulung negara Tun M yang telah keluar dari UMNO telah mengumumkan secara rasminya menyertai balik parti keramat ini setelah pengunduran Tun Abdullah. Justeru itulah maka Datok Ibrahim Ali pun sedang berkira2 untuk mengikut langkah bekas bosnya untuk sama2 kembali memperkuatkan UMNO.

Walaupun ada suara2 sumbang yang mahukan supaya Ibrahim Ali dipinggirkan, namun bagi penulis ini tidak lebih dari satu cubaan bagi menidakkan gah Ibrahim Ali, kecut dengan kelantangannya.

Katak bukan sebarang katak. Ibrahim Ali pernah tidur sebantal dengan Anwar Aljuburi dan juga parti PAS, dan pengalaman inilah yang diperlukan kerana Ibrahim Ali tahu lubang mana yang boleh dimasuki bagi menjahanamkan kedua2nya.

Kita tahu banyak jasa Ibrahim Ali di Pasir Mas. Masjid, surau, pusat khidmat masyarakat dan sebagainya. Projek mega yang Datok bawa ke Kelantan ialah Jambatan Pasir Mas Salor walaupun pada waktu itu Jambatan Sultan Yahya Petra sudah ada, dan ini telah diperkenankan oleh Al Sultan Kelantan yang mempunyai hubungan yang baik dengan Ibrahim.

Sebagaimana Tun M keluar dari UMNO, pada tahun 2004, Ibrahim hanya merajuk bila tidak dicalonkan. Beliau tidak pernah menganggotai PAS. Oghe Kelantan kata kalu rendam clorox pun jiwa Ibrahim tetap jiwa UMNO.

Senario politik di Kelantan sekarang amat lesu dan kita berharap semoga kehadiran Ibrahim Ali, suasana akan menjadi lebih bermakna demi agama, bangsa dan tanahair dan itulah bayaran yang kita harapkan darinya.

Nizar Pengemis Politik

Nizar cara mu tidak selamanya dapat simpati rakyat. Kamu menang di Parlimen Bukit Gantang kerana simpati rakyat bukit Gantang kerana kamu baru sahaja diturunkan dari jawatan MB.

PRK Bukit Gantang bagaikan diatur untuk mu agar kamu menang mudah. Kemenangan kamu membuatkan kamu alfa dan jadi arogan.

Kemenangan kamu membuatkan kamu jadi ego. Kamu membentak polis, kamu membentak kehakiman, kamu menghina dan menderhaka pada Sultan negeri mu, kamu melanggar undang-undang.

Kemenangan kamu di Bukit Gantang, kamu terus menerus jadi jagoan jalanan. Kamu menjdikan jalanan sebagai tempat tunjuk amarah mu,itu cara kuno Nizar. Kesannya hanya singkat, kemudian kesan itu secara perlahan terakhir dan padam.

Sidang bawah pokok kamu, masih dapat sambutan,namun sidang dun hotel kamu telah hampir pupus daripada sambutan. Atas sebab apa? sambutan berkurang, sebabnya rakyat dah tahu sandiwara dan wayang mu.

Akibat arogan dan nafsu mu,kawan kamu sesama Pas Pun Dr Hassan Ali, boleh mengeluarkan arahan pada Jais Selangor,bahwa kamu tidak dibenarkan berceramah di Selangor,kerana kamu tidak layak dan tiada tauliah.

Sikap arogan kamu membawa padah kepada parti MU, Pas kecundang dengan cara mengibkan di Bagan Pinang. Serangan pribadi golongan kamu kepada Isa Samad membawa keraguan Mu kepada ketentuan Tuhan,kamu mendahului kehendak Tuhan.

Nizar! kamu dan golongan kamu terus menjadi riak kerana kemenangan kamu melalui kerusi-kerusi Kamu yang kamu kosongkan. Kamu mendabik dada,apabila baju asal mu, kamu pakai dan nampak sesuai,maka kamu menunjuk-nunjuk, bahwa tukang jahit memang hebat,kerana mampu menjahit baju yang betul-betul fit pada tubuh mu.

Ingat lah Nizar.. simpati tidak selamanya berpihak pada Kamu!!!

PAS Dahagakan Rasuah Dari Anwar

Istilah yang paling disukai oleh sebahagian besar pemimpin ERDOGAN dalam PAS sekarang ialah, UMNO/BN dan RASUAH. Mengaitkan UMNO dan kemenangan Isa Samad di Bagan Pinang dengan rasuah adalah yang paling mudah untuk mengubati hati yang sedang lara akibat kekalahan besar.

'Seronoknya' tengok puak-puak musang berbulu ayam di dalam PAS yang cuba mempamerkan tentang keluhuran dan kesucian mereka. 'Seronok' juga melihat tingkahlaku mereka yang seakan-akan jijik terhadap rasuah dan keghairahan menyalahkan UMNO/BN di atas kekalahan PAS atau lebih tepat lagi Pakatan Rakyat di Bagan Pinang.

Barangkali Salehuddin dan Mahfuz terlupa bahawa PAS seringkali mendidik para pengikut mereka agar MENCINTAI rasuah. Mursyid mereka sendiri yang menyatakan, 'Kalau orang bagi, kita ambil, kita simpan. Tak cukup kita minta lagi... tapi undi bagi kepada PAS'. Mereka terlupa barangkali, rasuah dan PAS tidak pernah berenggang dan terpisah.

UMNO dan rasuah, bahkan lebih tepat lagi kalau dinyatakan, parti politik dan rasuah, bagaikan isi dan kuku. Sukar dipisahkan kerana rasuah dalam pelbagai bentuk, sama ada dalam bentuk jaminan ke syurga, keredhaan Allah Taala, pembangunan sahsiah, rohaniah, jasmaniah dan sebagainya... Begitu juga PAS, parti yang memperkenalkan diri sebagai HIZBULLAH (parti Allah) itu juga sentiasa hidup dengan rasuah dan gertakan. Kalau UMNO dan politik wang bagaikan bersatu, PAS dan rasuah wang juga tidak lekang. Bukan lagi perkara asing apabila cerita tentang penawaran diri untuk ke jawatan-jawatan penting dalam PAS, juga disusuli dengan rasuah wang dan rasuah syurga. Begitu juga dengan kes-kes rasuah pengundi dengan beras, gula, batik, sejadah dan wang RM50 seperti yang berlaku di Bukit Gantang.

Isa Samad menang di Bagan Pinang dan para KARYAWAN PAS pun berkokok tentang rasuah. Kalau Zulkifli menang gamaknya, apa yang KARYAWAN PAS yang diketuai oleh Salehuddin Ayob akan kata... sedangkan Zulkifli sendiri adalah manusia yang gagal menunjukkan teladan yang baik seperti yang dibuktikan dalam kesnya dengan BANK RAKYAT. Bagaimana pula sokongan seratus peratus golongan ERDOGAN PAS terhadap Anwar Ibrahim yang sudah SOHEH seorang pengamal homoseksual?

Sebelum nak kata, punggung orang lain bercelomes dengan tahik, eloklah kalau para pemimpin PAS memeriksa punggung sendiri... apatah lagi dengan jenama ISLAM pada tubuh PAS itu, seharusnya dijaga dengan sebaik-baiknya berbanding UMNO yang sahih-sahihnya berjenama kebangsaan. Takkan ISLAM sudah kalah dengan KEBANGSAAN atau ISLAM boleh menyaingi KEBANGSAAN untuk membiakkan kemungkaran?